Takut

phpcuNUnlAM

Takut.

Ya, akhirnya balik ke dunia tulis-menulis setelah sekian lama memasuki status quo dari dunia kepenulisan; sebetulnya hanya ingin meyakinkan diri untuk mencari bakat :v

OK, jadi ceritanya dimulai ketika masa pubertas masuk ke hidupku.  Akhir-akhir ini, entah dari mana trending topic-ku di mana-mana jadi masalah nostalgia.  Dari temen TK sampe sahabat dari SD dulu, semuanya ingetin gue soal satu hal..

Dulu itu….
Gue itu identik dengan kesendirian; pernah suatu waktu, ada temen ulang tahun dan semua temen maju ke depan buat pesta, dan fakta menunjukkan kalo gue duduk di belakang, paling pojok, sampe yang ultah disuruh duduk di sebelahku supaya gue ada temen.  Waktu masuk SD, gak kenal yang namanya sahabat (at least sampe kelas 4) dan ketika temen-temen cowok ngebahas satu hal, pasti itu ‘bukan gue’ banget.  Intinya gue itu sering gak dianggep cowok, dan gak dipanggil cewek.  (Ya iyalah –‘) Absurd dah.

Balik ke cerita, waktu masuk masa SMP, setting kelas angkatan gue itu: yang cewek di dalem, ngomongin kelebihan dan keanehan temen-temen cowok, dan di luar, temen-temen cowok duduk di bawah jendela sambil ngomongin hal-hal absurd dan ‘gila’.  ITU PASTI.  Gak pernah namanya ngomongin soal game yang gue suka, atau kartun yang gue tonton; pasti soal hal-hal yang remaja dunia banget.  Dan gue sendirian waktu itu.  Jujur, gue takut.

Entah takut gak ada temen, atau takut ikut arus, tapi yang namanya kelas 7 dulu itu, gue bener-bener gak tahu gue siapa, dan gak tahu gue harus apa.  Puji Tuhan, gue punya temen yang setipe dengan gue, sama-sama “F.A” di kelas, dan sekarang jadi sahabat..  Intinya bukan di dia, tapi adalah…

Tahun ini, gue udah kelas 9, udah waktunya lulus.  Kalo mau tahu, dulu di kelas 8 gue itu bener-bener nemuin diri gue di OSIS, organisasi yang jadiin gue super sibuk dan capek, tapi itu gue banget.  Sampe-sampe, sosialisasi ke temen-temen itu gak pernah, kenal ya cuma kenal.  Deket?  Kagak.  Eh, kelas 9 ini ada kasus di mana temen-temen gue dihukum semua, kecuali gue dan beberapa anak yang notabene deket sama gue.

Setelah kasus yang gak perlu dibahas sekarang ini, ada satu temen gue, sebut saja Mia.  Mia itu dulu kelas 7 itu pinter secara kognitif dan psikologis–dia dewasa, tahu mana yang salah dan mana yang bener.  Tapi, karena pergaulan yang buruk merusak kebiasaan yang baik, sekarang namanya dinasehatin itu dia anggep ‘ngapain lo sok ngatur gue, hidup-hidup gue’ – itu prinsip Mia.  Dan waktu itu, Mia terjerat kasus tadi, dan dia yang pada dasarnya gak deket sama gue bisa jadi JAUH banget sama gue, alias ‘sensi’ sama gue.  Gue sih fine-fine aja mau disensiin, tapi…

Dia bilang ke gue alasan kenapa dia gak mau deket sama gue, kenapa dia sensi.  Intinya begini: “Aku gak mau deket sama kamu, entar aku dikucilin.. Aku kan beda dari kamu”.  Beda.

Perbedaan!!

Malam ini, sahabat gue bilang suatu hal…  Memang benar adanya bahwa gue ternyata cuma deket dan MAU DEKET sama yang punya kesamaan sama gue.  Sebenernya bisa aja, gue deket sama temen yang ada bedanya sama gue, tapi gue itu sulit adaptasi… -sighs-

Kalau dipikir-pikir, akhir-akhir ini gue emang gak intim sama TUHAN.  Dan gue sering jatuh..

Guys, TUHAN nyiptain kita ada bedanya itu ada maksudnya.  Bukan buat ngepisahin kita, bukan buat ngebikin kelompok diantara kita, tapi itu soal peduli.  Tuhan aja mau mati buat SEMUA orang, tapi kenapa kita enggak?

Yuk, temen-temen kita peduli sama semua orang, yuk, kita deket sama TUHAN.

2 thoughts on “Takut

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s